Perbedaan Antara Tar Batubara dan Aspal

Perbedaan Antara Tar Batubara dan Aspal

Sejak revolusi Industri, bahan bitumen sangat disukai dalam konstruksi bangunan dan jalan. Bahan-bahan ini terdiri dari hidrokarbon dengan berat molekul tinggi, dan larut dalam karbon disulfida. Ada banyak tingkatan aspal, yang masing-masing menunjukkan karakteristik yang berbeda. Kinerja masing-masing kelas aspal sangat tergantung pada sifat fisiknya seperti plastisitas, elastisitas dan pengerasan pada berbagai kondisi. Berdasarkan sifat-sifat tersebut beberapa jenis aditif yang berbeda digunakan bersama dengan aspal untuk konstruksi. Dua bahan bitumen yang umum digunakan adalah tar dan aspal.

Aspal

Aspal, juga dikenal sebagai bitumen, adalah zat kental berwarna gelap yang lengket yang ditemukan dalam endapan alam atau diperoleh sebagai residu dalam penyulingan minyak bumi dan sebagian besar terdiri dari hidrokarbon. Ini pada dasarnya adalah bahan komposit yang terdiri dari agregat mineral dan bitumen dengan berbagai tingkat viskositas mulai dari cairan kental hingga padatan kaca. Anda mungkin berkendara di jalan aspal hampir setiap hari. Lagi pula, sebagian besar jalan raya di Amerika Serikat dilapisi dengan aspal. Campuran aspal yang khas terdiri dari hampir 95 persen agregat, yang berarti batu, pasir, dan produk reklamasi. 5 persen campuran lainnya adalah lem aspal cair. Ini dimurnikan dari komponen berat minyak mentah dan tidak berasal dari tar.

Tar Batubara

Tar batubara, seperti namanya, adalah turunan dari batubara. Ini adalah produk sampingan dari produksi kokas dan gas batubara. Ini adalah cairan warna hitam yang sangat kental yang terbentuk sebagai produk sampingan dari karbonisasi batubara dan hidrokarbon lainnya. Tar memiliki kandungan bitumen yang rendah dan diperoleh dari destilasi destruktif bahan organik seperti batu bara, kayu, atau bahan bitumen lainnya. American Society for Testing and Materials (ASTM) mendefinisikan tar batubara sebagai bahan bitumen hitam atau coklat, cair atau semi-padat dalam konsistensi di mana bitumen digunakan secara dominan, dan yang menghasilkan sejumlah besar pitch ketika disuling. Tar batubara adalah bentuk tar yang paling umum digunakan terutama digunakan dalam industri paving. Beberapa konstituen utama tar batubara adalah PAH, senyawa heterosiklik, dan fenol.

Perbedaan antara Tar Batubara dan Aspal

Komposisi

– Aspal dan tar batubara adalah produk kimia yang sangat berbeda dengan komposisi yang berbeda. Aspal merupakan material komposit yang tersusun dari agregat mineral dan bitumen dengan derajat kekentalan yang bervariasi. Ini terdiri dari senyawa hidrogen dan karbon dengan nitrogen, oksigen dan belerang dalam jumlah kecil. Tar batubara, di sisi lain, adalah turunan dari batubara. Beberapa konstituen utama tar batubara adalah PAH, senyawa heterosiklik, dan fenol. Komposisi dapat bervariasi di banyak dan produsen.

Warna / Negara

– Aspal, juga dikenal sebagai bitumen, adalah senyawa kimia serbaguna yang sangat kuat yang lengket, berwarna hitam tua atau coklat dengan berbagai tingkat viskositas mulai dari cairan kental hingga padatan seperti kaca. Tar batubara, di sisi lain, adalah cairan hitam pekat yang sangat kental yang terdiri dari hidrokarbon. ASTM mendefinisikan tar batubara sebagai bahan bitumen hitam atau coklat, cair atau semi-padat dalam konsistensi di mana bitumen digunakan secara dominan.

Sumber

– Baik tar batubara dan aspal adalah senyawa alami. Aspal ditemukan dalam endapan alam atau diperoleh sebagai residu dalam penyulingan minyak bumi dan sebagian besar terdiri dari hidrokarbon. Ini mengikat batu yang dihancurkan dan agregat menjadi permukaan yang kokoh dan keras untuk konstruksi jalan, jalan dan landasan pacu bandara. Tar batubara adalah produk sampingan dari karbonisasi batubara dan hidrokarbon lainnya. Ini memiliki kandungan bitumen rendah dan diperoleh dari distilasi destruktif zat organik seperti batu bara, kayu, atau bahan bitumen lainnya.

Bahaya

– Meskipun tar batubara menunjukkan sifat kedap air dan tahan air yang sangat baik, itu dianggap karsinogenik, artinya berpotensi menyebabkan kanker. Ada banyak bentuk PAH yang menunjukkan sifat bahan karsinogenik dan tingkat PAH tersebut dalam tar batubara sangat tinggi. Kadar PAH pada bahan bitumen lainnya termasuk aspal masih dalam batas yang dapat diterima. Jadi, paparan langsung tar batubara dapat berbahaya bagi kesehatan manusia, sedangkan paparan aspal tidak menimbulkan risiko kesehatan yang signifikan.

Tar Batubara vs. Aspal: Bagan Perbandingan

Ringkasan

Baik aspal maupun tar batubara adalah senyawa kimia yang sangat berbeda. Meskipun tar batubara menunjukkan sifat kedap air dan tahan air yang sangat baik, itu dianggap karsinogenik karena kadar PAH dalam tar batubara sangat tinggi dan paparan langsung terhadap tar dapat berbahaya bagi kesehatan manusia. Aspal, di sisi lain, ditemukan dalam endapan alam atau diperoleh sebagai residu dalam penyulingan minyak bumi, dan mengandung PAH dalam batas yang dapat diterima. Kandungan karbon rendah di aspal tetapi tinggi tar batubara. Aspal membutuhkan waktu lebih sedikit untuk mengendap, sementara tar batubara membutuhkan lebih banyak waktu.

Apakah tar batubara sama dengan aspal?

Tar batubara diperoleh dari destilasi destruktif zat organik seperti batu bara, kayu, atau bahan bitumen lainnya. Aspal ditemukan dalam endapan alam atau diperoleh sebagai residu dalam penyulingan minyak bumi.

Apa perbedaan antara batubara dan tar?

Batubara adalah batuan sedimen berwarna hitam kecoklatan atau hitam yang sebagian besar terdiri dari karbon dan hidrokarbon, dan terbentuk dari dekomposisi kehidupan tumbuhan. Tar adalah senyawa berminyak, kental dan hitam pekat yang terdiri dari hidrokarbon, dan terbentuk sebagai produk sampingan dari karbonisasi batubara dan hidrokarbon lainnya.

Apa itu aspal tar batubara?

Tar batubara adalah produk sampingan dari batubara bitumen yang mengandung zat seperti tar yang disebut bitumen, atau aspal.

Apa perbedaan antara aspal tar dan pitch?

Ini adalah hidrokarbon yang diperoleh dari distilasi parsial minyak mentah. Karena viskositas dan sifat mengikatnya, mereka digunakan sebagai agen kedap air dan penyegelan yang hebat.

Sagar Khillar adalah penulis konten/artikel/blog produktif yang bekerja sebagai Pengembang/Penulis Konten Senior di perusahaan layanan klien terkenal yang berbasis di India. Dia memiliki dorongan untuk meneliti berbagai topik dan mengembangkan konten berkualitas tinggi untuk menjadikannya bacaan terbaik. Berkat hasratnya untuk menulis, ia memiliki lebih dari 7 tahun pengalaman profesional dalam layanan penulisan dan pengeditan di berbagai platform cetak dan elektronik.

Di luar kehidupan profesionalnya, Sagar suka berhubungan dengan orang-orang dari budaya dan asal yang berbeda. Bisa dibilang dia penasaran secara alami. Dia percaya setiap orang adalah pengalaman belajar dan itu membawa kegembiraan tertentu, semacam rasa ingin tahu untuk terus berjalan. Ini mungkin terasa konyol pada awalnya, tetapi itu membuat Anda rileks setelah beberapa saat dan membuat Anda lebih mudah untuk memulai percakapan dengan orang asing – itulah yang dia katakan.”

Postingan terbaru oleh Sagar Khillar (lihat semua)

: Jika Anda menyukai artikel ini atau situs kami. Tolong sebarkan beritanya. Bagikan dengan teman/keluarga Anda.

Mengutip
APA 7
Khillar, S. (2022, 11 September). Perbedaan Antara Tar Batubara dan Aspal. Perbedaan Antara Istilah dan Objek Serupa. http://www.differencebetween.net/technology/industrial/difference-between-coal-tar-and-asphalt/.

MLA 8
Khilar, Sagar. “Perbedaan Antara Tar Batubara dan Aspal.” Perbedaan Antara Istilah dan Objek Serupa, 11 September 2022, http://www.differencebetween.net/technology/industrial/difference-between-coal-tar-and-asphalt/.

Author: Anthony Stewart