Perbedaan Antara Spirometri Obstruktif dan Restriktif

Perbedaan Antara Spirometri Obstruktif dan Restriktif

pengantar

Spirometri adalah alat diagnostik medis yang digunakan untuk menemukan, memantau, dan mengelola pasien yang didiagnosis dengan berbagai penyakit atau gangguan paru yang dapat bersifat obstruktif atau restriktif.

Penyakit paru-paru restriktif menyebabkan kesulitan bernapas di udara, di mana penyakit paru obstruktif membuat pasien kesulitan menghirup udara keluar.

Kedua jenis penyakit paru-paru didiagnosis dengan spirometri, namun muncul secara berbeda ketika hasilnya muncul.

Artikel ini akan melihat apa masing-masing, penyebab, perawatannya, dan melihat lebih dekat perbedaan utama mereka.

definisi

Penyakit Paru Obstruktif

Penyakit paru obstruktif mengacu pada presentasi dimana saluran udara seseorang menjadi obstruktif, dan pernafasan menjadi melambat dan dangkal di alam.

Penyakit Paru-paru Restriktif

Penyakit paru restriktif umumnya didefinisikan sebagai keadaan di mana seseorang mengalami kesulitan untuk mengisi paru-parunya dengan udara dan terjadi penurunan kapasitas paru-paru secara total.

Penyebab dan Gangguan

Penyakit Paru Obstruktif

Kondisi ini paling sering disebabkan oleh peradangan atau pembengkakan di saluran udara.

Gangguan terkait termasuk bronkitis kronis, asma, cystic fibrosis, penyakit paru obstruktif kronik, dan bronkiolitis.

Penyakit Paru-paru Restriktif

Kondisi ini dapat disebabkan oleh gangguan intrinsik, gangguan ekstrinsik, atau keadaan neurologis.

Gangguan terkait termasuk pneumonia, tuberkulosis, sarkoidosis, fibrosis paru dan jenis operasi paru (intrinsik); berat badan berlebih, tulang rusuk patah, efusi pleura, tumor tumbuh, dan skoliosis (ekstrinsik); atau Sindrom Guillain-Barre, distrofi otot, dan diafragma yang lumpuh (neurologis).

Gejala dan Spirometri

Penyakit Paru Obstruktif

Biasanya, pasien yang menderita penyakit paru obstruktif berjuang untuk menghirup semua udara keluar dari paru-paru dan merasa semakin sulit saat beraktivitas. Sering juga ada mengi dan lendir yang berlebihan.

Ketika datang ke tes spirometri, penyakit paru obstruktif muncul sebagai berikut:

Kapasitas vital paksa (tarik napas sejauh mungkin dan ekspirasi paksa): berkurang (tetapi tidak sebanyak dalam FEV1) Volume ekspirasi paksa dalam 1 detik (ukuran udara yang dihembuskan): rasio FVC FEV1 lebih kecil/rendah (berapa banyak udara yang dapat dihembuskan dalam 1 detik vs. biasanya): dikurangi

Penyakit Paru-paru Restriktif

Dalam kebanyakan kasus, seorang pasien yang menderita penyakit paru restriktif merasa sulit untuk menarik napas penuh yang seringkali juga menyebabkan perasaan cemas. Pasien biasanya mencoba mengubah posisi sebanyak mungkin untuk menemukan cara bernapas yang lebih mudah.

Ketika datang ke tes spirometri, penyakit paru restriktif muncul sebagai berikut:

Kapasitas vital paksa (tarik napas sejauh mungkin dan ekspirasi paksa): berkurang atau 80% kurang dari yang diharapkan Volume ekspirasi paksa dalam 1 detik (ukuran udara yang dihembuskan): berkurang atau 80% kurang dari yang diharapkan Rasio FVC FEV1 (berapa banyak udara yang dapat dihembuskan dalam 1 detik vs. biasanya): normal

Perbedaan Kunci Antara Spirometri Obstruktif dan Restriktif

Ringkasan

Penyakit paru obstruktif biasanya merupakan akibat dari peradangan atau pembengkakan saluran napas.

Dalam spirometri biasanya muncul dengan penurunan kapasitas vital paksa (tarik napas sejauh mungkin dan ekspirasi paksa), volume ekspirasi paksa yang lebih kecil/lebih rendah dalam 1 detik (ukuran udara yang dihembuskan), dan rasio FVC FEV1 yang berkurang (berapa banyak udara yang dapat dihembuskan). dihembuskan dalam 1 detik vs normal).

Penyakit paru restriktif biasanya disebabkan oleh gangguan intrinsik, ekstrinsik atau neurologis.

Dalam spirometri biasanya muncul dengan penurunan atau 80% kurang dari kapasitas vital paksa yang diharapkan (menghirup sejauh mungkin dan ekspirasi paksa), berkurang atau 80% kurang dari volume ekspirasi paksa yang diharapkan dalam 1 detik (ukuran udara yang dihembuskan), dan a rasio FVC FEV1 normal (berapa banyak udara yang dapat dihembuskan dalam 1 detik vs. normal).

FAQ

Apa itu spirometri obstruktif?

Biasanya, pasien yang menderita penyakit paru obstruktif berjuang untuk menghirup semua udara keluar dari paru-paru dan merasa semakin sulit saat beraktivitas. Sering juga ada mengi dan lendir yang berlebihan.

Ketika datang ke tes spirometri, penyakit paru obstruktif muncul sebagai berikut:

Kapasitas vital paksa (tarik napas sejauh mungkin dan ekspirasi paksa): berkurang (tetapi tidak sebanyak dalam FEV1) Volume ekspirasi paksa dalam 1 detik (ukuran udara yang dihembuskan): rasio FVC FEV1 lebih kecil/rendah (berapa banyak udara yang dapat dihembuskan dalam 1 detik vs. biasanya): dikurangi

Apa perbedaan antara penyakit obstruktif dan restriktif?

Penyakit paru obstruktif mengacu pada presentasi dimana saluran udara seseorang menjadi obstruktif, dan pernafasan menjadi melambat dan dangkal di alam. Kondisi ini paling sering disebabkan oleh peradangan atau pembengkakan di saluran udara.

Gangguan terkait termasuk bronkitis kronis, asma, cystic fibrosis, penyakit paru obstruktif kronik, dan bronkiolitis

Penyakit paru restriktif umumnya didefinisikan sebagai keadaan di mana seseorang mengalami kesulitan untuk mengisi paru-parunya dengan udara dan terjadi penurunan kapasitas paru-paru secara total. Kondisi ini dapat disebabkan oleh gangguan intrinsik, gangguan ekstrinsik, atau keadaan neurologis.

Gangguan terkait termasuk pneumonia, tuberkulosis, sarkoidosis, fibrosis paru dan jenis operasi paru (intrinsik); berat badan berlebih, tulang rusuk patah, efusi pleura, tumor tumbuh, dan skoliosis (ekstrinsik); atau Sindrom Guillain-Barre, distrofi otot, dan diafragma yang lumpuh (neurologis).

Apa itu pola spirometri restriktif?

Ketika datang ke tes spirometri, penyakit paru restriktif muncul sebagai berikut:

Kapasitas vital paksa (tarik napas sejauh mungkin dan ekspirasi paksa): berkurang atau 80% kurang dari yang diharapkan Volume ekspirasi paksa dalam 1 detik (ukuran udara yang dihembuskan): berkurang atau 80% kurang dari yang diharapkan Rasio FVC FEV1 (berapa banyak udara yang dapat dihembuskan dalam 1 detik vs. biasanya): normal

Apakah FEV1 restriktif atau obstruktif?

Volume ekspirasi paksa dalam 1 detik (ukuran udara yang dihembuskan) lebih kecil/rendah pada pengujian spirometri penyakit paru obstruktif.

Volume ekspirasi paksa dalam 1 detik (ukuran udara yang dihembuskan) berkurang atau 80% kurang dari yang diharapkan dalam pengujian spirometri penyakit paru restriktif.

Magister Manajemen Lingkungan dan spesialisasi dalam Ilmu Gerakan Manusia.
Charissa Worthmann dididik di Afrika Selatan di Universitas Negara Bebas. Dia memegang gelar dalam Ilmu Gerakan Manusia dan master dalam Manajemen Lingkungan. Keahliannya terletak pada penelitian ilmiah dan komunikasi sains. Dia bekerja sebagai konsultan dan penulis ilmiah. Dia juga memiliki pengalaman dalam mengedit dan membantu mahasiswa sarjana dan pascasarjana dengan penelitian dan penulisan tesis mereka. Prestasinya termasuk mencapai kunci emas akademik untuk masternya, memenangkan kompetisi sains British Council FameLab provinsi pada 2019, dan memenangkan banyak medali di Kejuaraan Nasional Senam Afrika Selatan. Kampung halamannya adalah Johannesburg di Afrika Selatan di mana minat utamanya termasuk menjadi sukarelawan di Masyarakat Botani Afrika Selatan dan menghabiskan waktu menjelajahi kota.

: Jika Anda menyukai artikel ini atau situs kami. Tolong sebarkan beritanya. Bagikan dengan teman/keluarga Anda.

Mengutip
APA 7
Worthmann, C. (2022, September 11). Perbedaan Antara Spirometri Obstruktif dan Restriktif. Perbedaan Antara Istilah dan Objek Serupa. http://www.differencebetween.net/science/health/difference-between-obstructive-and-restrictive-spirometri/.

MLA 8
Worthmann, Charissa. “Perbedaan Antara Spirometri Obstruktif dan Restriktif.” Perbedaan Antara Istilah dan Objek Serupa, 11 September 2022, http://www.differencebetween.net/science/health/difference-between-obstructive-and-restrictive-spirometri/.

Author: Anthony Stewart