Perbedaan Antara Implan Koklea dan Pendengaran Normal

Perbedaan Antara Implan Koklea dan Pendengaran Normal

Implan koklea (CI) adalah neuroprostesis (perangkat neurologis) yang ditanamkan melalui pembedahan yang memberikan seseorang yang memiliki jenis gangguan pendengaran tingkat persepsi suara yang baru.

Dengan bantuan terapi, implan koklea bahkan dapat meningkatkan pemahaman bicara di lingkungan yang tenang dan bising. Pendengaran yang normal tergantung pada saluran telinga yang menjadi paten dan saraf yang berfungsi. Implan koklea hanya berguna dalam kasus di mana saraf tidak berfungsi dengan baik dan tidak dalam kasus gangguan pendengaran fisik/mekanis.

Pendengaran Normal

Pada orang dengan pendengaran normal, suara akan masuk ke telinga luar, yang biasa dikenal dengan pinna atau daun telinga yang berbentuk seperti corong.

Ketika suara mencapai pinna, ia bertindak sebagai filter yang kemudian memperkuat gelombang suara yang berjalan di sepanjang dan ke dalam saluran telinga. Gelombang suara kemudian terus mengenai gendang telinga (dikenal sebagai membran timpani) dan membuatnya bergetar. Telinga tengah berada di belakang gendang telinga ini, dan di sinilah gelombang diperkuat sebelum bergerak lebih dalam ke telinga bagian dalam.

Gendang telinga melekat pada rantai tiga tulang kecil yang dikenal sebagai tulang-tulang pendengaran. Ketika

gendang telinga bergetar karena gelombang suara tulang-tulang ini mulai bergerak. Maleus terhubung ke inkus. Inkus melekat pada tulang stapes. Tulang terakhir ini (stapes) yang terhubung ke membran yang memisahkan telinga tengah dari telinga bagian dalam (dikenal sebagai jendela oval).

Cara ketiga tulang adalah struktur memungkinkan mereka berfungsi sebagai tuas yang memperkuat energi suara saat bergerak dari gendang telinga ke jendela oval kecil.

Akhirnya, getaran dari stapes mendorong jendela oval yang menghasilkan gelombang tekanan yang berjalan ke koklea berisi cairan yang berisi organ Corti. Di organ Corti, getaran akhirnya diubah menjadi energi listrik oleh sel-sel rambut (juga disebut sebagai stereocilia).

Sel-sel otak (neuron sensorik) akhirnya berfungsi untuk mengirimkan informasi suara ke area yang ditargetkan di otak.

Implan koklea

Implantasi koklea telah menjadi prosedur rutin global untuk memerangi gangguan pendengaran tertentu.

Implan koklea mengandung dua komponen utama. Komponen luar, yang dibawa dan dipakai di belakang telinga, atau bisa juga dilampirkan pada pakaian untuk anak-anak yang aktif atau masih kecil. Komponen ini dikenal sebagai prosesor suara dan terdiri dari elektronik yang memproses sinyal digital, baterai, dan kumparan yang membawa sinyal ke implan dari kulit.

Komponen bagian dalam berisi kumparan yang menerima sinyal, memiliki elektronik dan banyak elektroda yang terjadi di koklea dan merangsang saraf koklea.

Implantasi bedah

Implantasi modern dan disebut sebagai mastoidektomi dengan pendekatan reses wajah (MFRA), dan kebanyakan orang yang menerimanya dapat pergi pada hari yang sama. Prosedur ini dikaitkan dengan beberapa komplikasi bedah.

Komplikasi

Prosedur ini biasanya dilakukan di bawah jenis anestesi umum. Komplikasi jarang terjadi tetapi dapat terjadi. Ini termasuk mastoiditis, otitis media, perangkat implan yang dipindahkan yang perlu diperbaiki, saraf wajah yang rusak, dan infeksi. Implantasi koklea dipandang sebagai prosedur yang aman dengan tingkat infeksi sekitar 3%.

Indikasi

Indikasi utama untuk implantasi koklea adalah gangguan pendengaran yang signifikan yang tidak dapat diobati dengan alat bantu dengar standar.

Perbedaan utama antara pendengaran normal dan implan koklea

Ringkasan

Implan koklea sangat fenomenal dan membantu orang dengan gangguan pendengaran yang parah dan

kesempatan untuk mendapatkan kembali tingkat pendengaran normal. Itu tidak memulihkan pendengaran sepenuhnya tetapi

berpotensi meningkatkan dan meningkatkan kualitas hidup pasien. Ini adalah keputusan yang harus dibuat bekerja sama dengan dokter dan spesialis Anda untuk memastikan hasil terbaik untuk masa depan.

Pertanyaan yang sering diajukan

Bagaimana pendengaran dengan implan koklea berbeda dari pendengaran normal?

Mendengar melalui implan koklea berbeda dari pendengaran normal dan membutuhkan waktu untuk mempelajari atau mempelajari kembali suara baru. Ini memungkinkan banyak orang mengenali sinyal peringatan yang mungkin terlewatkan dan memahami suara lain di lingkungan.

Apakah implan koklea lebih baik daripada alat bantu dengar?

Alat bantu dengar adalah perangkat teknologi yang paling banyak dipilih dalam kasus di mana orang mengalami gangguan pendengaran, tetapi bagi mereka yang tuli atau sangat sulit mendengar, implan koklea mungkin merupakan pilihan dan solusi yang jauh lebih baik untuk masalah tersebut.

Dengan kata lain, keduanya digunakan untuk berbagai jenis gangguan pendengaran dan ketika diindikasikan, keduanya adalah pilihan yang paling sesuai.

Apa perbedaan suara dengan alat bantu dengar?

Beberapa pasien menggambarkan suara di alat bantu dengar mereka sebagai sangat metalik dan kemudian yang lain menggambarkan suara yang sama seperti suara klinis. Beberapa orang sangat menikmati suaranya, sementara yang lain merasa tidak nyaman dan sangat tidak menyenangkan. Sulit untuk menemukan kata-kata untuk menggambarkan persepsi suara, karena persepsi suara sangat subjektif bagi mereka yang mengalaminya sendiri.

Apa kerugian dari implan koklea?

Implan koklea sendiri bisa sangat mahal dan prosedurnya juga. Selain itu, implan koklea memerlukan pembedahan invasif dengan risiko komplikasi tertentu.

Penting untuk tetap realistis dan menyadari bahwa implan koklea tidak memulihkan pendengaran, implan tersebut memberikan sensasi suara, sehingga ada kurva pembelajaran yang panjang dan akan membutuhkan waktu untuk mulai memahami dan menafsirkan apa arti sinyal baru bagi mereka.

Dapatkah saya mendengar setelah implan koklea?

Implan koklea memungkinkan orang tuli sekarang menerima, dan memproses suara dan ucapan. Meskipun demikian, perangkat implan koklea ini tidak mengembalikan pendengaran normal seperti yang dialami oleh orang yang memiliki pendengaran normal.

Magister Manajemen Lingkungan dan spesialisasi dalam Ilmu Gerakan Manusia.
Charissa Worthmann dididik di Afrika Selatan di Universitas Negara Bebas. Dia memegang gelar dalam Ilmu Gerakan Manusia dan master dalam Manajemen Lingkungan. Keahliannya terletak pada penelitian ilmiah dan komunikasi sains. Dia bekerja sebagai konsultan dan penulis ilmiah. Dia juga memiliki pengalaman dalam mengedit dan membantu mahasiswa sarjana dan pascasarjana dengan penelitian dan penulisan tesis mereka. Prestasinya termasuk mencapai kunci emas akademik untuk masternya, memenangkan kompetisi sains British Council FameLab provinsi pada 2019, dan memenangkan banyak medali di Kejuaraan Nasional Senam Afrika Selatan. Kampung halamannya adalah Johannesburg di Afrika Selatan di mana minat utamanya termasuk menjadi sukarelawan di Masyarakat Botani Afrika Selatan dan menghabiskan waktu menjelajahi kota.

: Jika Anda menyukai artikel ini atau situs kami. Tolong sebarkan beritanya. Bagikan dengan teman/keluarga Anda.

Mengutip
APA 7
Worthmann, C. (2022, 3 Oktober). Perbedaan Antara Implan Koklea dan Pendengaran Normal. Perbedaan Antara Istilah dan Objek Serupa. http://www.differencebetween.net/science/health/difference-between-a-cochlear-implant-and-normal-hearing/.

MLA 8
Worthmann, Charissa. “Perbedaan Antara Implan Koklea dan Pendengaran Normal.” Perbedaan Antara Istilah dan Objek Serupa, 3 Oktober 2022, http://www.differencebetween.net/science/health/difference-between-a-cochlear-implant-and-normal-hearing/.

Author: Anthony Stewart