Giuliano Bendinelli menang di Barcelona: “kaya” dan akhirnya menang

Giuliano Bendinelli menang di Barcelona: "kaya" dan akhirnya menang

Butuh hampir 13 tahun sebelum kemenangan seumur hidup tiba, yang tajam yang selalu disentuh tetapi tidak pernah datang. Pada akhirnya Giuliano Bendinelli berhasil memenangkan turnamen yang sangat mendalam. Dan kebetulan itu adalah turnamen langsung terkaya yang pernah diperoleh sirkuit Eropa. Semua di lokasi yang hampir selalu membawa banyak keberuntungan untuk poker Italia.

Keberuntungan, Giuliano yang baik, membutuhkannya. Seperti yang dikatakan Nabi Max – untuk semua Bajak Laut – tidak ada turnamen yang dimenangkan tanpa keberuntungan (bahkan jika dia tidak menggunakan istilah ini dengan tepat). Bagaimanapun, konstruksi kesuksesan ini datang hari demi hari, tangan demi tangan dan juga dengan pukulan buruk yang diderita dan diberikan kepada lawan. Tetapi pada akhirnya, seperti yang mereka katakan, siapa pun yang menang selalu benar. Dan dalam hal ini Bendi benar.

Giuliano Bendinelli dan kemenangan seumur hidup

Kami telah mengikutinya untuk waktu yang lama dengan semangat, ketekunan dan juga dengan sedikit kesabaran. Juga karena karakter seperti itu tidak mudah diambil dan di atas segalanya untuk dihargai. Ada orang yang berpikir dia angkuh atau setidaknya tidak terlalu rendah hati, terutama ketika “bersaing” untuk melihat siapa yang lebih baik di meja. Namun, jauh dari kartu dan chip, kami selalu melihat pria yang ramah, terkadang terlalu berlebihan.

Sedikit seperti pada musim semi tujuh tahun lalu, ketika dia menyeret Italia ke penaklukan Global Poker Masters dan membayar janji, menyelam ke air mancur Portomaso Casino di Malta. Di sana kami memiliki kesaksian dari seorang pria yang tahu bagaimana menganggap dirinya serius di “pekerjaan”, seserius itu ketika tidak ada taruhan gila atau lipatan yang sangat cerdas.

Kaya akhirnya menjadi pemenang

Karakter Giuliano Bendinelli muncul dengan segala kejayaannya – ditulis kurang lebih dengan ironi – dalam fase tertentu dari Tabel Final EPT di Barcelona. Yaitu, selama negosiasi untuk kesepakatan, terutama dalam dialog dengan Guerrero Prancis. Dihadapkan dengan permintaan untuk menaikkan level hadiah, kalimat yang membuat semua orang terlonjak dari kursi adalah sebagai berikut: “Keluarga saya sangat kaya, saya tidak peduli dengan uang”.

Sebuah ungkapan yang mungkin tampak angkuh, tetapi pada akhirnya memanifestasikan semua spontanitas dan keaslian Giuliano Bendinelli. Keaslian itulah yang terlihat setelah uluran tangan terakhir, dengan pelukan ibu dan lenyapnya semua tekanan dalam emosi positif dan penuh emosi.

Lagi pula, seseorang seperti Bendi mencintainya atau membencinya. Dan kami menyukainya.

Author: Anthony Stewart